Byebye Cegukan.. =D

Holaa sudah lama tidak menulis…

Kali ini aku akan kasih tips bagaimana cara menghilangkan cegukan. Tulisan ini terinspirasi dari teman yang cegukan gak berenti-berenti di waktu jam sholat zuhur di mushola kantor siang tadi, sebut saja Mei. =P . Si Mei udah mulai desperado karena mau meeting tapi cegukannya gak ilang-ilang. Sebenernya aku lagi sholat sih awalnya denger si Mei ini udah cegukan lumayan keras dan gak berenti – berenti (ketawan banget yah sholat nya gak konsen. Hehehe..)

211269_cegukan_663_382

Ilustrasi

Sebelumnya, apasih cegukan itu?

Dari sumber yang aku baca, cegukan atau singultus merupakan kondisi umum yang dapat dialami oleh semua orang, mulai dari bayi hingga dewasa. Kondisi yang ditandai dengan suara “hik” ini terjadi ketika diafragma, atau membran otot yang memisahkan rongga dada dan rongga perut, mengalami kontraksi. Tiap kontraksi pada organ yang juga memiliki peran penting dalam pernapasan tersebut akan mengakibatkan pita suara menutup tiba-tiba sehingga menghasilkan suara khas cegukan.

Nahh.. Berdarkan pengalaman bertahun-tahun mengalami cegukan, Alhamdulillah aku nemuin cara supaya cegukan ini berhenti. Hmm.. tapi mungkin lebih untuk teman-teman yang muslim yah, atau kalau yang lain mau coba monggo =D. Untuk caranya yaitu dengan baca “Bismillahirahmanirrahim… Kemudian  minum air putih (dengan memasukkan air lebih banyak ke mulut), kemudian meneguk air yang sudah dimasukkan ke dalam mulut tadi dibagi menjadi 3 tegukan. Taraaaa…. Alhamdulillah byebye cegukan..

Dari pengalamanku ini, aku gak bisa jelasin secara ilmiahnya sih. Hehehe.. Tetapi mungkin mirip-mirip dengan saran lain yaitu dengan cara menahan napas dengan tujuan untuk meningkatkan kadar karbondioksida di dalam darah sehingga cegukan berhenti, tips aku ini juga bisa dibilang sedikit menahan napas ketika kita meminum air putih dengan membaginya menjadi 3 tegukan. Selamat mencoba, semoga berhasil yahh.. Kalau belum hilang bisa dicoba lagi. Monggo responnya yang sudah coba. =)

Advertisements

WEEKEND ~ It’s Me Time!

Prolog : Kali ini gue mau nulis pake “gue”

Pagi ini dimulai dari bangun gembel gue seperti biasa. Selalu malem sebelum tidur (terutama weekend) sebelum tidur gue berniat tidur lebih cepet  trus bangun pagi dengan cantik. Yang dimaksud cantik ini, gue bangun sesuai alarm, selimut masih rapi nutupin badan gue, n bangun dengan muka seger tetep cantik. Trus sholat subuh n sedikit baca Al quran trus minum teh hangat di balkon kosan sambil menghirup udara pagi. Tapiiiii…. Pagi ini sama aja. =’( Gue bangun dengan selimut udah nutupin kaki doang, rambut berantakan, muka kucel, n kesiangan karena alarm pagi cuma gue matiin trus tidur lagi. Walaupun gitu gue tetep bersyukur. Alhamdulillah gue masih bisa merasakan hari ini, pagi ini abis sholat subuh, gue masih sempet ke balkon untuk menghirup udara pagi dengan langit pagi yang belum terang. Dan “Selamat pagi yam”, gue buka sapaan pagi ini ke ayam di dalem wajan yang lagi diungkep mba Gunar untuk nyiapin sarapan buat calon suaminya yang kebetulan lagi di Jakarta.

Selesai bergeje-geje di balkon, gue balik ke dalem buat basa-basi bantuin mba Gunar masak. Berharap dikasih hasil masakannya. Hehe… Selesai bantuin mba gunar gue balik lagi ke kamar. Apa daya hari ini sun shining so bright dan selimut di kamar tetep menggoda. Sekitar jam 7 gue tidur lagi. Zzzzz… Untuk kedua kalinya plan kedua hari ini gagal (selain bangun cantik). Kemarin Sabtu, gue galau geje seharian bingung ngapain. Plus lagi menahan diri tapi pengen ketemu Dia yang Kami tidak boleh bersama *Halahh.. Karena kantong juga lagi menipis karena kemarin banyak pengeluaran buat ngobatin n ngecek paru gue, alhasil weekend ini menahan diri juga untuk gak kemana-mana. Tapi bosen ternyata dateng juga. Gue berencana hari minggu ini gue pergi menyendiri n lari dari kenyataan. *Halaahh.. apalagi ini. Gue googling tempat-tempat di Jakarta yang bisa dipake untuk menyendiri. Daannn.. Subhanallah banget gue kepikiran mau ke suatu masjid yang tempatnya adem dan alhasil gue nyari-nyari masjid-masjid di Jakarta yang menarik. Tapi akhir nya gue memutuskan untuk bertanya juga dengan temen gue yang lebih senior dalam urusan menyendiri, sebut saja Bintang. Dia nyaranin gue untuk ke tempat ibadah. Oke.. Ternyata kita se-ide dan gue matengin niat gue buat “Besok pagi-pagi gue mau ke Istiqlal”. Dan sore itu gue habisin dengan baca novelnya Eca yang udah gue pinjem dari setahun yang lalu yang akhirnya tamat juga bacanya. Hahaha…

 “Sore ini matcha + novel di balkon kosan” (status BBM gue sore kemarin)

Jam 9 tadi gue akhir nya bener-bener bangun dengan makin gembel karena udah siang dan matahari udah makin panas. Keluar kamar dan taraaa… Brunch sudah tersedia. Jalan ke kamar mandi bentar, balik ke kamar trus ambil peralatan makan dan Itadakimasuu… Nasi + sayur sop + tempe goreng + ayam fillet goreng tepung yang tadi gue tepungin masuk semua ke perut. Ditutup dengan Goodday Cool favorit gue biar mata gak merem lagi. Alhamdulillah ya Allah.. Makan gratis lagi hari ini. Rezeki anak sholeha =D

Selesai makan ternyata kemageran gue belum ilang. Berencana mandi malah tidur-tiduran pegang HP. Alamak.. Kalo lagi di rumah di kampung, gue pasti udah kena omel mama. “Anak gadis umur segini belom mandi, liat itu anak tetangga. Udah pada bersih-bersih. Udah pada kawin n punya anak. Kamu gimana mau laku kalo kerjaannya kayak gini!”. Ehh.. Itu imajinasi gue. Mama kalo ngomel gak sejahat itu koq. Kali cuma ngomelin gue yang belum mandi. Hehehe… Hari ini hasil explore gue tertuju ke keseruan di instagram #WWIM11 (Worldwide Instameet). Kayaknya seru liat orang-orang punya komunitas tertentu. Ketemu dengan banyak orang yang belum pernah ketemu sebelumnya n gue belum pernah ngerasain ikut komunitas apapun. Tiba-tiba gue kepikiran untuk ikut suatu komunitas yang orang-orang nya belum pernah gue kenal sebelumnya. Sapa tau gue ketemu jodoh di sana. Kata temen-temen kantor sih “Jodoh bisa ketemu dimana aja”. Hihihihi..

Ohh ya.. buat yang gak sengaja googling nemuin blog gue yang geje ini, follow IG gue yah @ata_dian =P

Gak kerasa udah jam 1 siang, gue belom mandi n sholat. Jakarta siang ini bikin kerasa makin gerah plus rambut gue yang udah makin panjang kayaknya sebentar lagi udah asuk jadwal cukur. Akhirnya beranjak juga gue ke kamar mandi. Karena proses mandi g mungkin diceritain, gue mau sedikit cerita tentang rambut gue. Gue pake jilbab dan mungkin sesama pemakai jilbab lainnya punya rambut panjang akan kerasa lebih gerah apalagi kalo rambut diurai di dalem jilbab. Gak kebayang kalo ada orang yang kayak gini dan panas-panasan di Jakarta. Hehe.. Geraah abiss! Gue punya rambut lurus mengenbang kayak sapu ijuk yang gue warnain coklat tapi gagal. Ntah waktu itu lagi stress apa emang lagi pengen doang plus pas lagi belanja gue nemuin pewarna rambut merk Lore*al yang lagi diskon. Dan ternyata beberapa waktu berikutnya, di tempat lain gue nemuin pewarna rambut dengan merk sama dengan tipe beda dengan harga yang jauh lebih murah walo udah didiskon. TT . Yasudahlah yang penting rambut gue udah coklat. 😎 Oke balik lagi ke rambut, akhir-akhir ini rambut gue selalu gue potong pendek model bob ala Dora the Explorer yang kalo pake jilbab tanpa harus diiket. Jadi begitu rambut gue panjang gue potong. Naahh.. Inti dari cerita tentang rambut gue ini, baru mau gue ceritain. Gue akan terus memotong rambut gue sampe suatu saat gue nemuin calon gue. Dan selama proses persiapan sampe akhirnya ke pelaminan, gue harap rambut gue udah panjang lagi (karena katanya si, cowo lebih suka ma cewe berambt panjang). Kecuali kalo doi request rambut pendek. Hehee.. That’s all cerita rambut gue yang gak penting yang kadang suka diketawain temen-temen kosan pas gue ceritain misi proses pemanjangan rambut ini. ><

Gak kerasa udah jam 15.53 gue belum sholat ashar. Udahan ah gue nulis yang cukup geje ini. Intinya yang gue dapet dari weekend ini, Jangan lari dari masalah n nikmatin hari-hari lo dengan cara sendiri n gak perlu pake uang buat ngebahagian hati lo. Sebenernya g ada hubungannya dengan weekend ini sih. Random yah banget gue nulis..

Welcome Monday.. Welcome Weekday.. Mari cari uang lagi dan menabung lagi biar bisa jalan-jalan.. =D

Kalian..

03 Mei 2014

 

D***mm

Gara-gara salah satu temen ngeshare tulisan di group WA, aku jadi mewek. Huhuu..

Hmm.. Gak asing lah ya kalian liat aku mewek, secara kalian semua pasti udah tau kalo ata paling cengeng diantara kita berlima. Bahkan mungkin orang tercengeng yang pernah kalian liat ya aku ini.  Hehehe..

Tiba-tiba malem ini keinget kalian. Gak tau mellow nya lagi kebangetan keknya, sampe ngetik aja sambil mewek-mewek. =’( Hmm… Rasanya bersyukur banget punya temen kayak kalian. Yang bisa mahamin aku apa adanya (cieee…). Yang ngebiarin aku mewek di depan kalian kalo aku lagi kesel. Yang mau dengerin curhatan gejeku sampe malem. Yang pasti yang mau ngajakin aku jalan-jalan. =P  Karena ada temen lain yang bahkan lebih baik ngehindarin aku, karena menurut dia aku “merepotkan” dengan sifatku. Maaciii eaaa temen-temen akuuwhh (alay =___=”) . Peluk atukatuk. Hihihiiii.. :-*

Aku selalu seneng dengan kalimat-kalimat yang sering kita ucapin digroup wa “minggu temuan yok”, “Kapan-kapan naek gunung lagi yok”, “besok pada kemana?”, “kita kumpul yok”, ato hal-hal yang kecil yang bikin hmm.. =) “Morning all”, Have a superb day”, “semangat”, “Be awesome guys”, “Met istirahat”,  “semangat pagi”, deelel. Setiap kali aku dapet share-sharean foto ato tulisan-tulisan bagus ato lucu, aku pasti keinget kalian, lalu aku share deh di group. Tapi maaf temen-temen, kadang aku cuma share doank lalu aku ngilang lagi. Apalagi kalo aku lagi di kantor, rasanya suda sok sibuk kali. Di group jadi suka timbul tenggelam ato malah baru on tengah malem pas kalian udah pada mau istirahat.

Kumpul hampir tiap dua minggu…

Hmm.. Udah hampir kayak rutinitas jadwal kumpul kita. Dan aku selalu seneng kalo kalian ngajakin maen. Makasih yaa… Kadang kalian juga mau-mau aja pas aku yang kasi saran kemana tujuan kita, walo pernah beberapa kali mengecewakan yah? =’( Hihihi.. Kalo kata si abang Bli sih yang penting kumpul, walopun dimana aja tempat nya. Ya kan bang Bli? =P

Kadang kangen banget pengen jalan ma kalian semua, kadang kangen banget sama salah satu diantara kalian. Hihihi.. Tau lah ya, salah satu diantara kalian ada dihatiku. Huuekkk cuihh =P

“Yokk kesini yookk…” itu kalimat yang selalu aku tunggu-tunggu di group. Hahaha…

Pikiranku kalo udah ma kalian bawaanya pengen maen-maen ajaa. (*maap ya temen-temen kalian jadi alibi ku). Padahal itu mah aku nya sendiri. Weekk.. Cari uang nak biar bisa buat jalan-jalan. “ OK!!”

Suda 1 tahun lebih gak kerasa yah kita jalan bareng. Yang tua pun makin tua, yang belom punya pasangan pun makin galau (*padahal masih jomblo semua …TT…). Mulai dari kenalan ada yang statusnya jomblo jadi pacaran sampe putus lagi, ada yang statusnya pedekate gak dapet-dapet tapi malah dikejer-kejer yang laen, ada yang udah diajak nikah abang bendot tapi masih takut, ada yang cinlok, ada yang diputusin mewek-mewek, dan yang paling ngenes ada yang sama-sama suka tapi gak tau harus gimana. Uhuhuuu..

Someday.. kalo aku udah ketemu abang yang tepat buat aku, siapapun itu, kalian temen yang paling aku harepin ada di acaraku, nemenin aku. Huaaa… Kalo teringat rumahku dipelosok nan jauh di sebrang pulau sana, kadang terfikir “Siapa yah temen yang nanti bisa dateng di acaraku? =/”. Kalian pokoknya harus dateng semua yah. *ini aku ngancem loo. Hihihi…

Tetap selalu begini yah temen-temen. Sampe kita punya keluarga masing-masing. Nanti kita ajak naik gunung bareng-bareng. Ngecamp bareng-bareng. Jalan bareng-bareng.. Aaahh.. Bahagia nya walo sekarang baru ngebayangin aja. Hihihi.. Kalian semua temen yang baik kudoakan kalian juga selalu mendapatkan hal yang baik, apapun itu. Love u love u  love u love u :-*

 

IMG_3022

Embun Ranukumbolo

Pagi itu..
Daun-daun basah oleh embun
Ditemani kabut tebal yang kubiarkan memeluk kita
Menyembunyikan rasa
 
Sesekali angin menyentuh permukaan danau
Membentuk gelombang air menenangkan
Mengikuti  alur romansa
Yang mengalir tanpa kata
 
Kemudian surya memberi isyarat
Merebut dingin sang udara pagi
Ditengah gejolak hati
Gelisah, tapi sudah tau pasti
 
Kau embun ditepi danau
Basah.. Dan akan kering oleh mentari
 
 
 
 
                                                        Ranukumbolo, 12 Mei 2013
Ranukumbolo

Ranukumbolo

 

 

 

 

 

                                             

 

Malam di Padang Edelweis

Angin Papandayan terus bertiup dengan kencang.. Wuss..wuss.. wuss… Segar namun pasti hingga menusuk tulang. Malam itu baru saja turun hujan dengan lebatnya. Temperatur saat itu sudah pasti menurun. Namun beberapa pendaki yang membangun tenda di tengah padang edelweis memilih untuk berbincang di luar tenda sambil menikmati pemandangan dan udara malam.

“Hi bintang-bintang. Apakah kalian tidak kedinginan sepertiku?“ Tanya si pendaki.

“Ya.. Aku merasakannya juga. Tapi aku sudah merasa cukup hangat melihat kalian dapat menikmatiku di tempat ini”, kata bintang-bintang.

“Mau kah kau minum hangat bersamaku dan menghangatkan diri di dalam tendaku?” Kata si pendaki.

“Tidak. Terimakasih. Cukup dengan melihat kalian bahagia ketika melihatku bercahaya, aku sudah ikut senang. Walau kadang awan menutupku hingga kalian tidak bisa melihatku. Aku tetap di sini memandang kalian. Karena aku tau kalian orang yang baik”, kata bintang-bintang.

“……..” sang pendaki hanya tersenyum dan melanjutkan obrolannya dengan pendaki lainnya.

Si pendaki sesekali melihat ke atas langit dan tersenyum pada bintang-bintang. Bintang-bintang pun kemudian membalas senyumannya. Malam ini si pendaki merasa bahagia, mungkin lebih tepatnya untuk sang bintang-bintang yang terus berkelap-kelip menghiasi langit malam. Walau bintang-bintang tidak tahu apakah si pendaki bahagia karena keberadaanya atau kebahagiaan bersama teman-teman pendakinya.

“Tak masalah buatku. Ku nikmati tawa dan senyumnya malam ini. Walau aku tahu, dia tak mungkin akan terus berada di sini”, lirih bintang-bintang.

SITUS MEGALITH, Gunung Padang, Cianjur

Hari ini ketiga kali nya aku izin tidak masuk kerja karena sakit. Badanku tiba-tiba terasa unwell banget. Kepalaku berat dan badan terasa dingin walau tanpa AC dan kipas angin. Padahal aku tinggal di Jakarta yang terkenal udara panasnya. Jadi deh aku harus menggunakan baju panjang dan kaos kaki selama di kosan seharian ini.

Sepertinya sakitku berawal dari kehujanan selama perjalanan bersama teman-temanku plus beberapa hari sebelumnya aku tidur pagi melulu. Jadi bermula dari weekend sebelumnya, diputuskanlah aku menjadi EO untuk weekend ini. Karena di Jakarta kami hanya bisa pergi ke mall dengan aktifitas nonton, makan, karokean dll, jadi kuputuskan untuk pergi ke alam. Perjalanan sudah diputuskan untuk pergi ke Gunung Galunggung dan Kampung Naga. Rencana perjalanan dan budget yang dibutuhkan juga sudah kususun. Tetapi tiba-tiba di hari Jumat, salah satu temanku sebut saja Hasya si Bos pemilik mobil yang akan kami gunakan mengeluarkan pernyataan fix tidak bisa ikut. Padahal rencana awal kita akan berangkat pukul 8 jumat malamnya. Akhirnya aku dan Tuti langsung mengubah rencana awal menjadi backpackeran dengan personil yang fix bisa ikut 4 orang yang semua cewe dengan tujuan Cianjur (mencari rute yang lebih dekat).  Sebenernya 2 teman cowo kami available, hanya saja karena posisi mereka di Cikarang, jadi kami akan mengabari mereka setelah fix bagaimana rencananya untuk perjalanan besok pagi. Namun rencana ini kembali berubah pada jumat malam, si Bos ganteng tapi labil ini akhirnya menghubungiku dan dia mengatakan bisa ikut. Rencana tujuan berubah menjadi Cianjur dengan pertimbangan si Bos tidak akan terlalu capek menyetir dan berangkat pukul setengah 5 pagi. Sebelumnya bahkan berencana untuk berangkat pukul 3 pagi.

Sudah pukul 2 pagi, aku baru saja selesai mencari informasi tujuan yang akan kami tuju. Aku langsung memejamkan mata. Kemudian sekitar pukul setengah 5 pagi, temanku Tuti menelponku dengan suara seperti masih mengigau sepertinya dia berniat membangunkanku. Aku langsung bangun dan membangunkan Cepi yang kamarnya berada di 3 kamar setelah kamarku. Kami langsung sholat mandi dan kemudian berangkat ke rumah Tuti di Halim dengan menggunakan taksi Expr**s andalan selain Blu* B*rd yang lebih mahal. Kami tiba di rumah Tuti sekitar pukul 6, dan si Bos baru tiba menjemput kami pukul 7. Kami semua sama-sama ngaret (sudah biasa). =D

Perjalanan kami dimulai dengan menjemput 2 teman kami di Cikarang kemudian melalui tol Cipularang kami melanjutkan perjalanan ke Padalarang untuk menuju ke Cianjur. Si Bos memilih rute ini dengan alasan takut macet jika melewati puncak. Sehingga rute perjalanan kami lebih jauh dan lebih lama. Kondisi jalan dari Padalarang menuju Cianjur agak tersendat waktu itu karena banyak mobil-mobil besar pengangkut batu yang berjalan lambat. Namun sekitar pertengahan jalan antara Padalarang – Kota Cianjur, jalanan sudah lebih lancar. Bermodalkan Google Maps dari HP ku, kami meraba-raba jalan hingga ke daerah Warung Kondang Cianjur. Kami berhenti sejenak di pom bensin sembari bertanya dimana posisi Gunung Padang dengan salah satu karyawan pom bensin tersebut. Si Bapak mengatakan kurang lebih “Ada pertigaan pertama lurus saja, kemudian ada pertigaan lagi belok kiri. Sejauh 70km”. Kami langsung tercengang ketika Tuti kembali masuk ke mobil dan menceritakan apa yang dikatakan si Bapak. “Masih jauh banget ini” kataku. Namun teman-teman tak menghiraukan perkataan si Bapak dan melanjutkan perjalanan. Kepalang tanggung sepertinya… Si Bos pun kembali mengemudikan mobil nya. Sedangkan yang lainnya memperhatikan jalan mencoba mengintepretasikan penjabaran si Bapak di pom bensin tadi. Ntah di pertigaan ke berapa tetapi tidak jauh dr pom bensin akhirnya aku melihat petunjuk jalan yang bertuliskan “Situs Megalitikum 20 km”. Hahaha.. Serentak teman-teman langsung membandingkan apa yang dikatakan Si Bapak pom bensin dengan papan petunjuk. 70 km dan 20 km. Jauh bukaann?? Hehehe..

Kebahagiian kami setelah mendapat pencerahan jalan dari papan petunjuk jalan tadi sedikit sirna setelah melihat jalan yang kami lewati rusak berlubang-lubang. Si Bos pun tiba-tiba berkata “Koq gw gak yakin ya ma jalannya”. Akhirnya setelah sekitar 2 km Tuti kembali turun dan bertanya kepada bapak-bapak penjual batagor. Tuti kembali masuk dan menyampaikan apa yang dikatakan Bapak batagor yg kembali membuat kami tercengang. “Lurus saja sekitar 2 km”kata si Bapak batagor. OK.. 70 km, 20 km, dan sekarang 2 km. Kami hanya tertawa-tawa dalam mobil karena si Tuti nyeletuk “gak ada yang punya meteran kayaknya”. Hahaha… Kami pun belum puas dengan jawaban-jawaban sebelumnya. Hingga akhirnya kami memutuskan bertanya kepada akamsi ababil yang pasti biasanya mereka lebih gaul. Dan mereka menjawab “lurus saja, nanti ada papan petunjuk”. Oh yaa, sebelumnya Tuti bertanya dengan penjual pulsa yang mengatakan lurus kira-kira 7 km lagi. Positif tidak ada yang memiliki meteran ini. Hahaha…

Jalanan rusak

Jalanan rusak

Sepertinya si Bos mulai mengantuk saat itu. Singgasana driver pun digantikan oleh mbodo. Kami terus berjalan hingga akhir nya menemukan papan petunjuk, “Gunung Padang 15 km”, “Gunung Padang 8 km”,  “Gunung Padang 6 km”, “Gunung Padang 3 km”, dan “Gunung Padang 2 km”. Selama perjalanan, pemandangan yang disuguhkan yaitu pemandangan indah perbukitan dan pegunungan yang sesekali melewati pemukiman penduduk. Dan setelah melewati papan petunjuk terakhir, pemandangan yang terlihat yaitu perkebunan teh. Segarnyaa…

Pemandangan

Pemandangan

Finnaly, kami sampai di gerbang yang bertuliskan “SITUS MEGALITH, GUNUNG PADANG, CIANJUR”. Sayang kami tak sempat berfoto di gerbang ini. Karena kondisi kami datang dan pulang sedang hujan. Saat kami sampai, jam sudah menunjukkan pukul 1 siang. Kami langsung menuju kamar mandi umum yang tersedia dan sholat. Untung ada si ibu penjaga kamar mandi umum yang baik hati. Beliau menawarkan ruang tamunya sebagai tempat kami sholat sehingga kami tidak perlu mengantri terlalu lama karena tempat sholat umum yang tersedia hanya cukup untuk 2 orang. Selesai sholat aku ribut mengajak teman-teman agar makan terlebih dahulu sebelum mulai hiking ke atas gunung. Akhirnya kami menuju warung makan yang sejak tadi aku lihat yang tidak jauh dari tempat parkir mobil. Oh ya, parkir mobil di sini dikenai biaya Rp 5000 dan biaya mobil masuk Rp 5000. Beberapa dari kami memesan pop mie, sebagian memesan gado-gado. Pop mie di sini di hargai Rp 6000, untuk gado-gado nya aku lupa. Tapi total biaya makan yang kami habiskan untuk ber-8 yaitu 82.500. Itu sudah termasuk cemilan serta Bos dan kami cewe2 yang setelah makan pop mie kembali memesan nasi + ayam dan dimakan bersama-sama. Tapi si Bos makan nasi + 2 ayam sendiri sih. Juga Mbodo dan Diro yang awalnya bilang tidak lapar, ternyata mereka menambah nasi. Kami benar-benar mengacaukan tempat makan ini. Tetapi si Ibu penjual makanan hanya senyum-senyum sambil berkata “gak apa, malah seneng koq”. Hihihihi..

Sudah kenyang kami mulai untuk berjalan kaki sedikit menanjak menuju anak tangga pendakian Gunung Padang. Sebenarnya kami ditawarkan ojek yang dikenai biaya Rp 5000 untuk mencapai tempat itu. Tapi kami memilih jalan kaki dengan sumber si Ibu jualan makanan yang berkata “tinggal jalan dikit lagi koq neng”. Sesampai di depan tangga pendakian ternyata ada loket pembayaran yang perorangnya dikenai biaya Rp 2000 sebelum memulai naik. Karena aku manjadi bendahara perjalanan, aku yang menuju loket tersebut. Sambil membayar, aku ditanyai atas nama siapa rombongan kami, berapa orang, asal rombongan, dan status kami (pekerja atau pelajar). Mungkin pendataan agar jika terjadi apa-apa kami ada di data mereka kali yahh..

Satu.. Dua.. Tigaa.. Kami meminta tolong mba-mba pengunjung lain yang ada di sana untuk mengambil gambar kami. Kami benar-benar ceria saat berfoto sebelum mulai menaiki anak tangga tersebut, hingga si Ibu yang sudah lebih dulu naik dan sudah turun kembali berkata “Baru mau naik ya? Ini senyumnya masih pada ceria, liat aja nanti kalau sudah naik”. Hmm.. kami hanya berfikir OK, Let see bu.. Kemudian setelah berfoto kami mulai menaiki anak tangga. Ternyata untuk mencapai situs tersebut, terdapat dua jalur. Jalur asli dengan jarak 180-an m yang lebih curam dan satu lagi jalur buatan dengan jarak 300-an m tetapi dengan medan yang lebih ringan karena tidak terlalu curam. Kami awalnya memilih jalur buatan, tapi beberapa teman masih penasaran dengan jalur asli namun sebelumnya kami tidak tahu apa bedanya, sehingga aku kembali turun dan bertanya kepada bapak penjaga loket. Dan akhirnya setelah mendengar penjelasan yang aku dapat dari bapak penjual loket, teman-teman memutuskan untuk melewati jalur asli. Awalnya kami masih sempat berfoto-foto di awal mendaki. Hingga akhirnya ditengah tanjakan teman-teman mulai tidak kuat dan sedikit-sedikit berhenti. Aku sebenarnya juga mulai merasa pusing dan betis mulai terasa berat sekali, tapi aku paksakan hingga akhirnya aku dan Diro mencapai atas lebih dulu. Kalau dipikir-pikir 180-an meter tidak terlalu jauh. Tapi dengan kondisi menanjak dengan anak tangga yang curam dan aku yakin aku dan teman-temanku sudah lama tidak berolahraga, penanjakan ini terasa sangat berat. Ditambah hujan yang tiba-tiba turun lagi setibanya aku di atas. Bapak-bapak penjual makanan mengarahkan kami untuk segera berteduh di tempat istirahat semacam kanopi besar yang disediakan untuk pengunjung. Sambil menunggu teman-teman lain sampai, aku membuka payungku dan berjalan menuju teras ke-2 punden berundak menuju tempat yang diarahkan bapak penjual tadi. Ternyata hujan makin lebat dan aku lihat beberapa temanku mulai lemas, bahkan si Cepi bibirnya sudah terlihat sangat pucat. Akhirnya aku kembali ke teras 1 untuk menjemput teman-temanku dan memayungi mereka menuju kanopi. Sebenarnya selain kanopi terdapat tempat yang lebih tertutup. Kami ditawari bapak-bapak penjual dan semacam juru kunci di sana untuk ikut meneduh di tempat mereka yang lebih tertutup tersebut. Tapi kami memillih kanopi besar yang terbuka karena sedikit agak sungkan dan takut karena pakaian mereka seperti perguruan tenaga dalam. Hehehe..

Hujan turun semakin lebat dan angin semakin kencang. Kami duduk di ujung kanopi untuk menghindari hujan yang tetap membasahi bagian dalam tempat peristirahatan tersebut karena angin yang sangat kencang. Bahkan payang-payung yang kami gunakan untuk menghindari badan kami dari air hujan nyaris terbang. Payung Tuti membalik seperti parabola. Haha.. Bahkan payungku dan si Bos jadi rusak. Aku duduk beberapa saat untuk menghilangkan rasa sakit kepalaku. Tetapi akhirnya aku lebih memilih untuk berjalan-jalan ke bagian atas kanopi (terdapat dua lantai) untuk melihat pemandangan dan berhaha-hihi sambil berfoto-foto berharap lupa dengan sakit kepalaku.

ketiup angin

ketiup angin

Hujan mulai sedikit reda, kami mulai berkeliling dan berfoto-foto di sekitar punden berundak tersebut. Tiba-tiba salah satu bapak-bapak datang mendekati kami. Pak Nanang namanya. Beliau menceritakan sejarah punden berundak ini berdasarkan cerita dari mulut ke mulut orang tua mereka. Gunung Padang sendiri berasal dari kata “Gunung” yang berarti “Gunung” dan “padang” yang menurut orang sunda berarti “cahaya atau terang”. Menurut beliau kurang lebih maksudnya gunung ini adalah gunung yang memberikan semacam “petunjuk yang membawa kita ke kebaikan”. Karena dari cerita-cerita beliau sendiri menganalogikan hal-hal yang ada di situs ini dengan apa yang seharusnya kita kerjakan. Salah satunya beliau menceritakan keistimewaan angka 5 pada situs ini antara lain yang aku ingat yaitu bebatuan yang terdapat di situs ini rata-rata berbentuk segi 5, Gunung Padang sendiri di kelilingi oleh 5 gunung lainnya, dan terdiri atas 5 teras. Beliau menganalogikan 5 ini dengan rukun Islam yang wajib dijalankan oleh umat Islam. Aku tidak tahu dari mana analogi-analogi ini berasal, tapi yang aku suka beliau tidak mengajarkan kita syirik dan mennyembah bebatuan di tempat seperti ini.

Singgasana Raja

Singgasana Raja

Bersama Pak Nanang

Bersama Pak Nanang

Setelah Pak Nanang menjelaskan singgasana raja yang berada di teras 5 (teras tertinggi), pak Nanang meninggalkan kami karena harus menyapa pengunjung lain. Kami berfoto-foto di dekat singgasana raja tersebut kemudian berjalan turun ke teras ke-4. Di teras ini terdapat batu yang berbentuk kujang (senjata khas Sunda) dan telapak Harimau. Untuk batu yang terdapat bentuk kujang ini temenku Diro langsung bernanalisis, “mungkin ini dulu untuk cetakan buat kujang”. Sotoy. Hahaha.. Dan satu lagi batu yang seperti ada tapak Harimaunya kami tidak begitu paham dengan apa yang dijelaskan oleh Pak Nanang. DItambah hujan kembali turun dengan deras. Pak Nanang mengajak kami untuk berteduh, tetapi kami tetap mengelilingi batu tersebut dan berdiskusi mengenai apa yang kami dengar dari Pak Nanang. Kira-kira percakapan kami seperti ini:

A : Lo rang ngerti gak sih apa yang dibilangin Pak Nanang tadi?

B : Gaaakk..

C : Tapi bapak tadi bilang ada maong-maong nya gitu.

B : Maong apaan si?

D : Kalo gak salah sih maong itu bahasa Sunda artinya Harimau.

E : Tapi tadi aku denger ada tongkat-tongkat nya gitu.

A : Terus apa hubungannya tongkat dengan harimau?

Hujan dan angin terus mengguyur kami, tetapi kami tetap asyik berdiskusi dengan maong, harimau, kaki sembilan, tongkat, tangan kanan, tangan kiri, dan kata-kata yang terdengar sama-samar di tengah hujan yang kami dengar sebagian-sebagian dari penjelasan Pak Nanang. Kami pun tetap berhaha-hihi walau angin semakin bertiup kencang. Hingga akhirnya Pak Nanang menghampiri kami lagi dan menjelaskan kembali mengenai bentuk tapak harimau yang sampai sekarang dari kami tidak ada yang mampu menagkap maksud dari beliau. Hehehe…

Batu berbentuk kujang

Batu berbentuk kujang

'Tapak Maong'

‘Tapak Maong’

Pak Nanang kemudian mengarahkan kami menuju teras ke-3. Di sini aku sudah tidak begitu mendengarkan penjelasan beliau karena aku sudah sibuk dengan memfoto-foto dan badanku yang mulai kedinginan karena angin yang masih bertiup sangat kencang. Setelah itu kami turun ke teras ke-2 karena aku sudah ribut “bapak-bapak, mana batu yang bunyinya kayak gamelan?” hehe.. Kemudian sampai di teras ke-3 aku langsung mengenali batu yang berbunyi seperti gamelan yang sebelumnya aku lihat di blog orang lain mengenai Gunung Padang. Aku langsung memukul-mukul batu tersebut dengan tanganku dan teman-temanku mengukutinya. “Ehh… iya kayak gamelan suaranya”. =D

view teras ke-2 dan ke-1

view teras ke-2 dan ke-1

Sebelum turun dari situs, kami sempat ada photo session. Dan aku dengan modal kamera hp satu-satu nya yang masih bisa digunakan untuk mengambil gambar, sudah seperti photografer di studio foto saat mengambil gambar teman-temanku yang ingin foto sendiri-sendiri secara bergantian. “OK.. Next.. Next.. OK.. Next..”. Setelah puas berfoto-foto, kami pamit dengan Pak Nanang sambil memberikan sejumlah uang sebagai tanda terimakasih kami telah ditemani dan dijelaskan mengenai Gunung Padang ini. Kami turun dari situs melalui jalur buatan ditemani seorang akang yang juga bergaya sebuah perguruan tenaga dalam. Kami tidak tahu siapa nama beliau, hanya sempat bertanya-tanya sedikit selama perjalanan turun. Selama perjalanan turun, kami sempat di sapa oleh ibu-ibu yang sedang meneduh di warung makanan yang tidak jauh dari situs. Sepertinya si Ibu heran dengan kami yang walau hujan tetap melanjutkan perjalanan turun. “Mbaa.. Hujan mba, neduh dulu” kata si Ibu. “Iya bu, Tanggung bu, udah basah sekalian”. Kemudian kami berpamitan dengan si Ibu melanjutkan perjalanan turun. Sampai di bawah, kami ingat dengan kata-kata ibu-ibu yang bertemu kami ketika kami akan naik. Ternyata muka kami tetap seceria seperti sebelumnya. Bahkan lebih ceria walau di atas sempat lemas sesaat. Kami melanjutkan perjalanan ke tempat parkir dalam keadaan baju yang sudah basah dan kaki gemetar. Tapi kami tetap saja berhaha-hihi sambil bernyanyi soundtracknya Ninja Hatori. Mendaki gunung lewati lembah.. Sungai mengalir indah ke samudra.. Bersama teman bertualang…

Sesampainya di tempat parkir yang juga dekat dengan kamar mandi umum, kami berganti pakaian dan sholat. Saat itu penjaga kamar mandi umum sudah tidak ada, dan kotak untuk menaruh uang juga sudah tidak ada. Alhasil kami menggunakan kamar mandi dan charge HP gratis. Semoga ikhlas ya bu.. Sudah tak bayar, kami juga menggunakan halaman di depan tempat sholat untuk berteduh. Saat itu hujan semakin deras. Kami menunggu hujan sambil mengobrol dan ngemil makanan ringan yang kami bawa. Hingga akhirnya mbodo nyeletuk “Ehh.. bentar lagi gelap lo. Gimana kita turunnya nanti?”. Tiba-tiba kami langsung terfikir hal yang sama. Membayangkan jalanan sempit dengan tepi jurang dan juga berlubang. Dan Gelaapp.. Ohh noo.. Kami langsung bergegas membereskan barang-barang dan membersihkan sampah makanan. Sudah pukul setengah 6 sore waktu itu. Kami langsung pulang.

Cas Hafe

Cas Hafe

Pemandangan yang kami lalui mulai tidak terlihat. Disamping sudah sore menjelang malam, kondisinya juga masih hujan. Singgasana driver kembali kepada si Bos yang sesekali bertanya pada penumpangnya jalan mana yang seharusnya dilalui. Karena sebelumnya si Bos tertidur ketika Mbodo menggantikan posisinya. Suasana di luar semakin gelap, tepat di pertigaan yang terdapat papan petunjuk “Gunung Padang 3km “ kami ragu jalan mana yang yang harus dipilih. Akhirnya kami memilih untuk belok ke arah kanan. Kira-kira lebih dari 3 km kami mulai merasa janggal dengan jalan yang kami lewati. Kami berada di tengah-tengah perkebunan teh dengan jalan berbatu tanpa aspal. Padahal sebelumnya kami selalu melalui jalanan beraspal. Alhamdulillah ada petani teh yang tengah dalam perjalanan pulang. Kami bertanya kepada mereka dan ternyata benar, kami tersesat. Kami mencari tahu dimana persimpangan jalan awal kesalahan kami. Selama perjalanan aku malah ingat cerita bis yang ‘disasarkan’ makhluk halus. Tetapi aku menahan diri untuk bercerita, yang keluar dari mulutku malah “Jalan mana yah yang kita ditutupin”. Ntah kenapa aku jadi mistis begini rasa nya, tapi sempat aku terfikir dan berbicara kepada teman-temanku “jangan-jangan pertigaan yang ada papan petunjuk tadi itu untuk penunjuk dari arah lain, jadi kita harusnya belok kanan”. Alhamdulillah sesampainya di pertigaan yang aku maksud, kami bertemu dengan warga dan mendapat petunjuk ternyata memang benar apa dugaanku tadi, seharusnya kami berbelok ke kanan.

Ntah berawal dari mana, tiba-tiba si Bos bercerita mengenai truck dan bus yang tiba-tiba berada di tengah hutan setelah sebelumnya merasa terbentur sesuatu. Hahaha… “Ini kan yang ada dipikiranku tadi. Tapi aku tahan-tahan untuk gak cerita”kataku pada teman-teman. Cerita pun berlanjut dengan cerita mistis-mistis lainnya di saat jalanan yang kami lalui berupa hutan-hutan dan jurang-jurang. Bahkan sempat jalanan tidak terlihat karena kabut tebal sedang turun. Sesaat masih terdengar cerita dan tawa teman-teman kemudian mataku yang mulai berat tak tertahan akhirnya aku tertidur. Kira-kira beberapa menit berlalu aku kembali terbangun, tepat di pertigaan yang saat berangkat ketika Mbodo masih berada di singgasana driver hampir keblabasan, si Bos juga mengarahkan mobil ke kiri. Aku reflex bilang “Syaa.. kanan sya”. Si Bos pun lalu berhenti dan teman-teman lain baru tersadar “ohh.. ini kan yang ada mas-mas alay baju ijo tadi”. Hahhaa.. Tak lama dari situ aku kembali tertidur..

Mobil tiba-tiba berhenti, aku kembali terbangun. Ternyata kami sudah berada di pom bensin dengan bapak-bapak 70 km tadi. Berarti kami sudah hampir tiba di kota Cianjur. Perut kami sudah mulai keroncongan, apalagi si Tuti yang dalam hitungan menit bisa bilang “lapeeerrr”. Setibanya di Cianjur kota kami berhenti di Nelayan Seafood Resto. Resto ini menurutku tidak cocok untuk nongkrong anak-anak muda, apalagi untuk ngegaul. Ada Billiard table nya sih dan live music, tapi yang lebih sering nyanyi emak-emak yang membawakan lagu tembang kenangan. Karena menjual seafood tema resto nya memang seakan-akan membawa nuansa laut. Dengan bagian tengah terdapat pasir yang bisa dijadikan tempat bermain anak-anak. Dan mas-mas waiternya menggunakan baju pantai. Tapi dengan konsep yang seperti itu ntah kenapa aku masih menganggapnya sedikit maksa. (Hehe.. Piss yah pemilik resto. =D) Sistem cara pemesanannya di resto ini kita harus memilih sendiri apa yang akan kita makan, baru ditimbang dan kemudian dimasak. Karena aku bendahara jadi aku yang memilih makanan untuk mempertimbangkan budget. Kami memesan ikan bawal seberat 1 kg (Rp 125.000) dan cumi 5 ons (Rp 50.000). Perkiraan kami menghabiskan kira-kira plus minum dan tumis sayuran total Rp 250.000. Ternyata diluar dugaan, kami menghabiskan Rp 314.000. Dan ketika kami melihat bill, total nasi yang kami makan yaitu Rp 60.000. “Beras nya pake beras Cianjur yang mahal berarti” cletuk salah satu temanku. Hahaha..

Nelayan Seafood

Nelayan Seafood

Hari semakin malam, kami berniat akan menginap di rumah teman di Bandung. Sekalian sengaja memilih rute Bandung untuk menghindari kemacetan di Puncak. Sekitar pukul 12 malam kami tiba di rumah Edward yang biasa kami panggil bule di Perumahan Palem II Sukapura. Sebelum tiba di rumah bule kami harus ke kamar mandi umum dan membeli air minum kemasan untuk sikat gigi dan cuci muka, karena tidak ada air di rumah bule. Aaahhh… suasana berkumpul elektro yang selalu membuat kangen. Ngobrol bersama-sama, bertanya kabar si A, B, C dll, tidur bersama. Terutama gosip membahas si Legend of Electro. Gak ada habisnya pokoknya. Tapi karena sudah terlalu capek, akhirnya cewe-cewe berlima masuk kamar dan tidur di kamar bule. Sedangkan yang laki-laki tidur di depan TV. Walau tempat tidur bule double bed, tapi untuk berlima lumayan sesak juga. Posisi sudah seperti ikan asin berjajar, sampai aku beberapa menit mencari posisi tangan yang nyaman hingga akhirnya tertidur pulas.

Sekitar pukul 5 pagi Tuti dan Cepi yang lebih dulu bangun membangunkan aku, Mali, dan Ratri. Kami harus mencari masjid untuk sholat Subuh. Di pagi-pagi yang masih gelap, hujan, dan udara dingin bandung, kami harus keluar mencari Masjid. Akhirnya Mbodo dan Diro yang lebih dulu berangkat mengabarkan kami ada masjid yang bisa digunakan di belakang SMA Sukapura. Kami bergantian sikat gigi di tempat wudhu masjid dan antri di kamar mandi. Semacam lagi pesantren kilat saja rasanya. Selesai bersih-bersih kami sholat Subuh berjamaah kemudian menjemput bule untuk mencari sarapan di pasar kaget depan mantan kampus kami. Karena masih hujan, kami memilih tempat makan yang bertenda. Akhirnya tertuju pada bubur ayam tepat depan gerbang kampus. Selesai makan kembali kami mengobrol dan berhaha-hihi . Hingga akhirnya perutku terasa mulas. Karena tidak ada air di rumah bule dan kamar mandi terdekat yang available adalah MSU, akhirnya kami cewe-cewe pergi ke MSU. Ternyata tidak hanya aku yang merasa mulas di pagi itu, ternyata kami berlima merasakan hal yang sama. Hingga akhirnya kami bergantian di MSU. Hahaha…

Kami kembali ke rumah Bule untuk membereskan barang-barang dan segera kembali ke Jakarta. Karena Bule pagi itu harus segera berangkat ke Gereja. Selesai membereskan barang-barang kami berpamitan dan meninggalkan rumah Bule. Ternyata belum puas dengan sarapan, si Tuti yang sejak kemarin ngidam rambutan mengajak mampir ke pasar kaget lagi. Kali ini hanya aku, Tuti, dan Mali yang turun. Kami membeli rambutan 4 ikat, bacil, cakue, dan jajanan pasar. Seketika mobil penuh dengan plastik makanan. Selama perjalanan ke Jakarta mulut kami tidak berhenti mengunyah terutama si Tuti. Namun kilo meter tol cipularang semakin berkurang. Bermula dari pintu tol Cikarang Barat, kami mengantarkan Diro kemudian Mbodo. Kemudian sampailah di pintu tol Cililitan, Tuti dan Mali turun di Halim. Hingga akhirnya Hasya mengantarkan aku dan cepi ke Cempaka Baru. Bersisa Ratri yang akan turun di Salemba dan Hasya sendiri di Tebet. Selesai sudah liburan di weekend ini. Ayo teman next trip kita ke Cibodas yahh.. Hehehee….

Spring I Love You Best

This song is very enjoyable to listen, especially when we were sitting under a shady tree with a light breeze. ^^

I wish I had someone who suddenly arrived
And show me how the flowers grow and come out in winter field
I wish I had someone new tender to my heart
Someone who will share me precious time

Someday you will find me in the hands of the wind
Somehow you will lead me to the warmer nights

If I had pretty spring at the corner of my heart
I will say goodbye to winter land, you so cruel the winter wind
and I will check the through the phone, the number is 131
Don’t you know the truth is in fine weather
I love you best I love you best

10.11.12

Untuk seorang lelaki pertama yang ada di dalam hidupku.

Tolong.. Jadilah seorang pahlawan yang hari ini bisa kubanggakan. Sekali ini saja. Walau mungkin sebelumnya pernah tetapi aku tak mengingatnya, atau mungkin memang belum pernah terjadi. Aku hanya berharap hari ini, di saat seperti ini. Papa…

Quote 5

Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk perempuan-perempuan yang keji (pula), sedangkan perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik (pula). Mereka itu bersih dari apa yang dituduhkan orang. Mereka memperoleh ampunan dan rezeki yang mulia (surga).

QS An-Nur: 26

Master Kalkun

Master Kalkun

Master Kalkun

Horeee… Setelah lama tidak ke bandung, akhirnya kesampaian juga weekend kemarin. Kumpul bareng teman-teman, hedon bareng, kuliner bareng. Maknyuusss deh kalo kata pak Bondan. Hehehe..

Untuk tema kuliner kali ini, yaitu Master Kalkun. Tempat makan berupa warung tenda putih yang berada di Jl. Cihampelas No. 78 Bandung. Warung tenda ini buka setiap jam 6 sore dan selalu ramai dengan pengunjung. Aku tahu tempat ini dari temanku Ubi yang pernah menyarankan kami (aku, sadhu, hasya) untuk datang ke tempat ini saat bulan puasa kemarin. Tapi sayang saat itu berhubung kami datang terlalu awal sebelum buka dan tenda belum ditegakkan sedangkan kami buru-buru, akhirnya kami tidak jadi makan di tempat ini. Dan Alhamdulillah akhirnya kami sempat ketempat makan ini juga. Hehehe..

Menu yang tersedia di warung tenda ini benar-benar sesuai dengan namanya. Master KALKUN. Ada empat jenis menu makanan yang disediakan yaitu:

  • Steak kalkun 25K
  • Kalkun barbeque 30K
  • Kalkun goreng tepung 28K
  • Sayap kalkun 22K

Sedangkan untuk minumannya tersedia:

  • Green tea 8K
  • Thai tea 8K
  • Lemon squash 10K
  • Satu minuman lagi tapi aku lupa apa 10K

Saat kesana, aku memesan menu steak kalkun. Steak kalkun tersebut berupa hasil panggangan fillet daging bagian dada dari kalkun yang dapat dimakan dengan dua optional saus, yaitu barbeque dan black pepper. Saat itu aku memesan steak dengan saus barbeque, tetapi aku tidak begitu menyukainya. Menurutku lebih enak menggunakan black pepper dari pada saus barbeque. Sedangkan untuk minumannya, aku memesan green tea. Cukup kemanisan saat itu menurutku green tea yang aku pesan. Tapi lumayan enak rasanya dan aku suka. Di akhir aku meneguk green tea yang aku pesan, aku bisa merasakan seperti ada tumbukan daun teh yang masih tersisa. Segaarrr.. Oh yaa.. Sebagai masukan, untuk orang yang sedang sangat lapar dan mementingkan kuantitas, sepertinya menu makanan yang ada di tempat makan ini kurang cocok. Karena makanan yang tersedia hanya daging kalkun yang disajikan bersamaan dengan kentang goreng dan sayuran (wortel dan buncis). Namun untuk menu kalkun barbeque sepertinya cukup menarik, karena berbentuk seperti paha ayam tapi lebih besar dan mantap. Saat aku kesana, menu ini sudah habis dan aku hanya melihat piring tetangga yang berisi paha yang “bohai”. Sepertinya memang rumput tetangga lebih hijau yah. Sayang aku tidak mengambil gambar dari menu makanan yang aku makan. Hehe.. Dan sebagai informasi, kentang goreng nya menurutku enak. Hehehe…

Untuk yang penasaran mencoba tempat makan ini, selain di Bandung ternyata ada Master Kalkun di daerah Bintaro dan BSD loh. Monggo bisa difollow twitter nya @masterkalkun. Selamat menjadi kalkun hunter.. =D